GMO – Apakah Produsen Memainkan Roulette Rusia Dengan Rantai Makanan?

GMO – Apakah Produsen Memainkan Roulette Rusia Dengan Rantai Makanan?

Pengetahuan dan pemahaman kita tentang konsekuensi mengubah gen makhluk hidup jauh di belakang kemampuan teknis kita untuk memengaruhi perubahan itu slot banyak bonus rollingan . Entitas korporasi yang mendesak karena alasan keuangan dengan memasukkan organisme seperti itu ke dalam rantai makanan dan pemerintah lemah yang menarik jambul mereka ke arah umum mereka sebenarnya memainkan Roulette Rusia dengan, pada akhirnya, kemampuan manusia untuk bertahan hidup di Planet Bumi.

Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa kita tidak akan lolos begitu saja: kita mungkin, kita mungkin tidak. Namun, jika tidak, kita akan menghadapi bencana yang mungkin membuat bom atom terlihat seperti petasan. Walaupun ini mungkin cocok dengan mereka yang tampaknya bertekad untuk menghapus umat manusia, bagi kebanyakan dari kita itu adalah pertaruhan yang sangat tidak bijaksana karena konsekuensi dari meledakkan kamar yang dimuat bisa mengerikan dan orang-orang secara naluriah mengetahui hal ini.

Strategi perusahaan raksasa tertentu, yang didorong oleh hutang menjadi perburuan yang semakin rakus dan ganas untuk mendapatkan uang yang terus-menerus langka (sebuah fenomena yang dijelaskan dalam “Kematian Dunia Ketiga” yang tersedia gratis dari Freedom Plaza dan “Globalisasi” yang akan segera dirilis yang tersedia dari sumber yang sama) ketika dihadapkan dengan kebijaksanaan kolektif namun tidak diartikulasikan ini adalah untuk mengabaikannya dan terus bermain-main dengan rantai makanan dan memasukkan GMO ke dalamnya bagaimanapun.

Mereka tahu bahwa dalam demokrasi palsu kita ini, orang-orang mungkin dapat memilih setiap beberapa tahun seorang individu yang akan berpura-pura mewakili mereka tetapi sejauh itulah yang terjadi. Demokrasi tidak meluas ke dunia korporasi dan memang telah terbukti tidak berdaya untuk mengoreksi eksesnya bahkan ketika kelangsungan hidup umat manusia dipertaruhkan. Meskipun tidak semua dunia korporat itu gila, ada entitas tertentu di dalamnya yang pasti ada dan ini terus memasuki dunia kita dengan mengumpulkan faktor-faktor yang bertentangan dengan kelangsungan hidup tanpa dihalang-halangi oleh mesin apa pun yang bisa diterapkan yang akan memperbaiki kebodohan semacam itu.

Dengan demikian, masyarakat harus membeli di toko-toko makanan yang terkontaminasi dengan transgenik, yang secara naluriah tahu itu tidak bisa benar-benar dipercaya tetapi yang semakin sulit dihindari.

Sudah ada beberapa waktu misalnya tren yang berkembang dalam menggunakan benih yang dimodifikasi secara genetik dalam pertanian. Tren ini telah didorong maju oleh perusahaan-perusahaan yang sering rakus dan kejam yang berpikir bahwa tidak apa-apa untuk bertaruh dengan kesehatan Anda dan kesehatan anak-anak Anda sehingga mereka dapat menghasilkan banyak uang.

Pembenaran yang diajukan untuk pertaruhan ini adalah bahwa ia berpotensi meningkatkan hasil panen seperti jagung, kapas, kedelai, dan sebagainya “sehingga kami dapat memberi makan semua orang.” Namun, itu adalah argumen yang masuk akal karena peternakan yang tepat dari tanah dan pertanian organik (sebagai lawan dari metode pertanian industrialisasi yang rakus dari korporasi) meningkatkan produksi pangan dan tanaman dan akan cukup mampu berproduksi, diberikan setengah kesempatan, nutrisi berkualitas tinggi untuk semua TANPA menempatkan kemanusiaan itu sendiri dalam risiko.

Perusahaan besar yang mendorong GMO melakukannya karena alasan MONETER dan PEMUTARAN BIAYA. Motivasi tidak ada hubungannya dengan cara terbaik untuk memasok semua manusia dengan nutrisi berkualitas tinggi yang kondusif untuk umur panjang dan kesejahteraan mental dan fisik. Itu semua bermuara pada masalah apa yang coba dipecahkan oleh perusahaan yang mengibuli GMO. Masalah yang coba dipecahkannya adalah bagaimana cara mendapatkan lebih banyak uang dari Anda dan saya dengan pengeluaran waktu dan usaha minimal dan tanpa kita menjadi terlalu ketakutan dengan apa yang ada dalam makanan yang mereka jual.

Sejauh ini telah terjadi Big Gamble dengan masa depan umat manusia sehingga beberapa penelitian menunjukkan bahwa sebanyak 7 dari 10 makanan yang kita makan telah dimodifikasi secara genetis dengan cara tertentu. Dan itu adalah satu statistik yang menakutkan!

Bahkan telah ada pembicaraan tentang memodifikasi hewan dengan cara yang sama seperti para penjinak genetik berkeinginan untuk memperbaiki desain Tuhan untuk flora. Tampaknya ini belum dilakukan dan Dokter Frankenstein dari industri makanan menunggu di depan dalam waktu dekat dengan skenario mimpi buruk tertentu.

Omong-omong, bukan eksperimen atau penemuan ilmiah yang menentang, atau mencari pemahaman baru dan metode baru untuk menyelesaikan sesuatu. Hal-hal ini sebenarnya diperlukan jika umat manusia ingin bergerak maju dan, memenuhi takdir utamanya, untuk menaklukkan bintang-bintang. Namun, saya ingin melihat umat manusia hidup cukup lama untuk melakukan penaklukan dan tidak punah sebelum berkembang lebih jauh dari Bulan. Apa yang saya LAKUKAN dan apa, jujur ​​saja, memberi saya heebie-jeebies, adalah pemikiran tentang banyak dari eksperimen dan penelitian yang tersisa di tangan orang-orang yang menunjukkan ketidak bertanggung jawab dan kecerobohan dan yang didorong di atas semua oleh kehausan untuk uang.

Berkat upaya dari kekuatan serakah yang disebutkan di atas, benih yang diubah secara genetik beredar, dan perusahaan pertanian besar merayu petani untuk menggunakannya, sering menghilangkan untuk mengungkapkan ketika mereka melakukannya sehingga konotasi negatif yang mungkin datang bersama mereka.

India, sayangnya untuknya, telah menjadi tempat uji coba yang besar untuk ini, dan sementara hasil dalam hal gagal panen mengejutkan, kita dapat melihat dalam ekonomi agraria yang malang itu bentuk hal-hal yang akan datang untuk kita semua, kecuali sesuatu dilakukan untuk menegaskan bahwa perusahaan tertentu menjadi bermoral dan etis.

Sekarang beberapa kesalahan atas kegagalan panen tentu saja dapat ditempatkan pada keanehan cuaca dan kekeringan, dan saya yakin bahwa sampai beberapa minggu yang lalu “pemanasan global” sekarang didiskreditkan menerima lebih dari bagian yang adil. Namun, keberuntungan yang berfluktuasi terkait dengan cuaca selalu bersama kita dan bukan hal baru.

Lalu ada masalah dengan hama dan gulma yang menjadi resisten terhadap pestisida industri dan ini juga merupakan faktor.

Namun, hal-hal ini pucat dibandingkan dengan masalah tertentu yang telah sengaja dibangun ke dalam tanaman yang diubah secara genetik: benih yang dimodifikasi secara genetis biasanya mengandung apa yang dikenal sebagai “gen bunuh diri”. Ini berarti bahwa apa pun benih yang berasal dari tanaman yang DO benar-benar selamat dari keanehan cuaca dan serangan hama dan sebagainya, sama sekali tidak berguna karena mereka tidak akan tumbuh pada musim berikutnya!

Apakah Anda melihat cara kerjanya? Ini adalah operasi mencari untung yang luar biasa. Dengan benih normal dan tidak dimodifikasi, petani membeli benih dan menanamnya serta merawatnya dan melihatnya tumbuh. Ketika panen sudah matang, ia memanennya dan menjualnya. Pada saat yang sama ia menyimpan benih tanaman terbaiknya untuk ditanam kembali di tahun berikutnya. dengan demikian menyebarkan gen spesimen terbaiknya. Dan dari biji ini tanaman tahun berikutnya tumbuh. Dengan kata lain dia biasanya hanya perlu membeli benih sekali dan sejak saat itu, hasil panen itu sendiri menghasilkan benih generasi berikutnya.

Namun dengan benih yang diubah secara genetik, ini tidak terjadi. Benih gagal. Tanaman tahun berikutnya tidak akan tumbuh dan panen yang gagal adalah bencana besar bagi petani mana pun.

Para petani ini kemudian dipaksa untuk membeli dari pabrik lebih banyak benih dan kemudian lebih banyak benih di tahun berikutnya dan seterusnya.

Di sini kita berbicara tentang petani yang miskin. Sebagai hasil dari melakukan hal yang masuk akal dan mencari cara untuk meningkatkan produksi, dan kemudian hal yang tidak masuk akal dari jatuh untuk bujukan dari produsen transgenik, mereka harus kembali tahun demi tahun untuk membeli benih baru dari produsen – dan dari tentu saja diwajibkan untuk membeli pestisida dan pupuk dari produsen yang sama – dan karenanya mereka terjebak dalam spiral hutang yang semakin meningkat.

Ini sangat buruk sehingga ada laporan dari India bahwa sebanyak 3000 orang kini telah melakukan bunuh diri terkait dengan hutang dalam pertanian dengan benih yang dimodifikasi secara genetis.

Berapa lama sebelum skenario India ini mencapai tanah pertanian di sudut planet kita sendiri?

Sekali lagi di sini kita menyaksikan sebuah industri yang telah menjadi begitu terkonsumsi oleh kebutuhan untuk mengekstraksi uang dari umat manusia yang lain sehingga kehilangan moral sehingga tidak mempertimbangkan efek atau konsekuensi dari apa yang dilakukannya.

Ini menghasilkan tanaman, demi Tuhan, yang tidak akan mereproduksi!

Orang dapat membayangkan suatu hari di mana kita telah mengutak-atik gen dan memodifikasi makanan kita sedemikian rupa sehingga tidak ada yang akan tumbuh lagi atau, jika itu tumbuh, itu memberikan lebih sedikit nutrisi bagi tubuh kita daripada polistiren.

Oke, jadi mungkin itu akan seburuk itu, mungkin tidak.

Masukkan pistol ke kepala Anda dan tarik pelatuknya. Mungkin tidak meledak.

Leave a Reply

Your email address will not be published.